Mengulas Perusahaan Minyak TotalEnergi

Mengulas Perusahaan Minyak TotalEnergi

Mengulas Perusahaan Minyak TotalEnergi – TotalEnergies SE adalah perusahaan minyak dan gas terintegrasi multinasional Prancis yang didirikan pada tahun 1924 dan salah satu dari tujuh perusahaan minyak ” supermajor “. Bisnisnya mencakup seluruh rantai minyak dan gas, mulai dari eksplorasi dan produksi minyak mentah dan gas alam hingga pembangkit listrik , transportasi, penyulingan , pemasaran produk minyak bumi, dan perdagangan minyak mentah dan produk internasional. TotalEnergies juga merupakan produsen bahan kimia berskala besar .

Mengulas Perusahaan Minyak TotalEnergi

 aspo-usa.com – TotalEnergies berkantor pusat di Tour Total di distrik La Défense di Courbevoie , barat Paris . Perusahaan ini merupakan komponen dari indeks pasar saham Euro Stoxx 50 . Dalam Forbes Global 2000 2020 , ia menduduki peringkat sebagai perusahaan publik terbesar ke-29 di dunia, dan juga peringkat sebagai perusahaan terbesar ke-25 dalam jenis apa pun di Fortune Global 500 .

Baca Juga : Mengulas Perusahaan Minyak Petron Corporation

Seperti perusahaan bahan bakar fosil lainnya, TotalEnergies memiliki sejarah yang kompleks tentang dampak lingkungan dan sosial, termasuk berbagai kontroversi. Menurut CDP Carbon Majors Report 2017, perusahaan tersebut adalah salah satu dari 100 perusahaan teratas yang memproduksi emisi karbon secara global, bertanggung jawab atas 0,9% emisi global dari tahun 1998-2015.

Sejarah

1924–1985: Compagnie française des pétroles

Perusahaan ini didirikan setelah Perang Dunia I, ketika Presiden Prancis saat itu Raymond Poincaré menolak gagasan untuk membentuk kemitraan dengan Royal Dutch Shell demi menciptakan perusahaan minyak yang sepenuhnya Prancis. Atas perintah Poincaré, Kol. Ernest Mercier dengan dukungan sembilan puluh bank dan perusahaan mendirikan Total pada tanggal 28 Maret 1924, sebagai Compagnie française des pétroles ( CFP ), secara harfiah “Perusahaan Minyak Prancis”. Minyak dipandang sebagai hal penting dalam kasus perang baru dengan Jerman.

Sesuai kesepakatan yang dicapai selama konferensi San Remo 1920, negara Perancis menerima pangsa 25% dimiliki oleh Deutsche Bank di Turki Petroleum Company (TPC) sebagai bagian dari kompensasi atas kerusakan perang yang disebabkan oleh Jerman selama Perang Dunia I . Saham pemerintah Prancis di TPC dipindahkan ke CFP, dan perjanjian Garis Merah pada tahun 1928 mengatur ulang kepemilikan saham CFP di TPC (kemudian berganti nama menjadi Perusahaan Minyak Irak pada tahun 1929) menjadi 23,75%. Perusahaan ini sejak awal dianggap sebagai perusahaan swasta mengingat pencatatannya di Bursa Efek Paris pada tahun 1929.

Perusahaan selama tahun 1930-an terlibat dalam eksplorasi dan produksi, terutama dari Timur Tengah. Kilang pertamanya mulai beroperasi di Normandia pada tahun 1933. Setelah Perang Dunia II, CFP terlibat dalam eksplorasi minyak di Venezuela, Kanada, dan Afrika sambil mengejar sumber energi di Prancis. Eksplorasi di Aljazair , yang saat itu merupakan koloni Prancis, dimulai pada tahun 1946, dengan Aljazair menjadi sumber minyak utama pada 1950-an.

Pada tahun 1954, CFP memperkenalkan produk hilirnya – Total merek bensin di benua Afrika dan Eropa. Pada tahun 1980, Total Petroleum (North America) Ltd., sebuah perusahaan yang dikendalikan 50% oleh CFP, membeli aset penyulingan dan pemasaran Amerika dari Vickers Petroleum sebagai bagian dari penjualan oleh Esmark atas kepemilikan energinya. Pembelian ini memberikan Total kapasitas penyulingan, transportasi, dan jaringan 350 stasiun layanan di 20 negara bagian.

1985–2003: Total CFP dan rebranding menjadi Total

Perusahaan berganti nama menjadi Total CFP pada tahun 1985, untuk membangun popularitas merek bensinnya. Kemudian pada tahun 1991, namanya diubah menjadi Total , ketika menjadi perusahaan publik yang terdaftar di Bursa Efek New York. Pemerintah Prancis, yang dulu menguasai lebih dari 30 persen saham perusahaan pada tahun 1991, mengurangi kepemilikannya di perusahaan tersebut menjadi kurang dari 1 persen pada tahun 1996. Dalam periode waktu antara 1990 dan 1994, kepemilikan asing perusahaan meningkat dari 23 persen menjadi 44 persen.

Sementara itu, Total terus memperluas kehadiran ritelnya di Amerika Utara dengan beberapa nama merek. Pada tahun 1989, Total Petroleum yang berbasis di Denver, Colorado , unit Total CFP di Amerika Utara, membeli 125 lokasi ritel Road Runner dari Truman Arnold Companies yang berbasis di Texas, Texas . Pada tahun 1993, Total Petroleum mengoperasikan 2.600 toko ritel di bawah merek Vickers, Apco , Road Runner, dan Total. Tahun itu, perusahaan mulai merombak dan mengubah citra semua toko bensin dan toko serba ada di Amerika Utara untuk menggunakan nama Total. Hanya empat tahun kemudian, Total menjual penyulingan dan operasi ritel Amerika Utara ke Ultramar Diamond Shamrockuntuk $400 juta dalam bentuk saham dan $414 juta dalam asumsi hutang.

Setelah Total pengambilalihan dari Petrofina dari Belgia pada tahun 1999, dikenal sebagai Total Fina . Setelah itu juga mengakuisisi Elf Aquitaine . Pertama kali bernama TotalFinaElf setelah merger pada tahun 2000, kemudian berganti nama kembali menjadi Total pada 6 Mei 2003. Selama rebranding itu, logo globe diresmikan.

2003–2021

Pada tahun 2003, Total menandatangani 30% saham dalam usaha eksplorasi gas di Kerajaan Arab Saudi (KSA) – usaha patungan South Rub’ al-Khali bersama dengan Royal Dutch Shell dan Saudi Aramco . Saham itu kemudian dibeli oleh mitranya.

Pada Mei 2006, Saudi Aramco dan TOTAL menandatangani MOU untuk mengembangkan proyek Kilang dan Petrokimia Jubail di Arab Saudi yang ditargetkan 400.000 barel per hari (bph). Pada tanggal 21 September 2008, kedua perusahaan secara resmi mendirikan perusahaan patungan yang disebut SAUDI ARAMCO TOTAL Refining and Petrochemical Company (SATORP) – di mana 62,5% saham dipegang oleh Saudi Aramco dan sisanya 37,5% dipegang oleh TOTAL.

Total menarik diri pada tahun 2006 dari semua pekerjaan pembangunan Iran karena kekhawatiran PBB yang mengakibatkan sanksi atas kemungkinan persenjataan program Nuklir Iran .

Selama tender kontrak jasa minyak Irak 2009–2010 , sebuah konsorsium yang dipimpin oleh CNPC (37,5%), yang juga termasuk TOTAL (18,75%) dan Petronas (18,75%) dianugerahi kontrak produksi untuk ” lapangan Halfaya ” di selatan Irak, yang mengandung sekitar 4,1 miliar barel (650.000.000 m 3 ) minyak.

Pada 2010, Total memiliki lebih dari 96.000 karyawan dan beroperasi di lebih dari 130 negara. Pada bulan September 2010, Total mengumumkan rencana untuk menarik diri dari pasar halaman depan di Inggris. Pada November 2012, Total mengumumkan penjualan 20% saham dan mandat operasinya di proyek lepas pantai Nigeria ke unit China Petrochemical Corp senilai $2,5 miliar.

Pada tahun 2013, Total mulai beroperasi di Kashagan dengan North Caspian Operating Company . Ini adalah penemuan cadangan minyak terbesar sejak 1968. Pada 2013, Total meningkatkan kepemilikannya di Novatek menjadi 16,96%. Pada bulan September 2013, Total dan mitra usaha patungannya setuju untuk membeli bisnis distribusi ritel Chevron Corporation di Pakistan dengan jumlah yang tidak diungkapkan.

Pada Januari 2014, Total menjadi perusahaan minyak dan gas besar pertama yang memperoleh hak eksplorasi untuk shale gas di Inggris setelah membeli 40 persen saham di dua lisensi di wilayah Gainsborough Trough di Inggris utara seharga $48 juta. Pada bulan Juli 2014, perusahaan mengungkapkan sedang dalam pembicaraan eksklusif untuk menjual bisnis distribusi LPG di Prancis ke UGI Corporation yang berbasis di Pennsylvania seharga €450 juta ($615 juta).

Pada 20 Oktober 2014, pukul 23:57 MST, sebuah jet bisnis Dassault Falcon 50 menuju Paris terbakar dan meledak saat lepas landas setelah bertabrakan dengan kendaraan pengangkut salju di Bandara Internasional Vnukovo , dan menewaskan empat orang, termasuk tiga anggota awak dan CEO Total SA Christophe de Margerie di atas kapal. Kehadiran alkohol dikonfirmasi dalam darah pengemudi kendaraan di tanah. Patrick Pouyanne , yang saat itu menjabat sebagai Kepala Pemurnian Total, diangkat sebagai CEO, dan juga sebagai ketua Total pada 16 Desember 2015.

Pada Februari 2015, Total mengumumkan rencana untuk memangkas 180 pekerjaan di Inggris, mengurangi kapasitas kilang dan memperlambat pengeluaran di ladang Laut Utara setelah turun menjadi kerugian kuartal terakhir $ 5,7 miliar. Perusahaan mengatakan akan menjual aset senilai $5 miliar di seluruh dunia dan memangkas biaya eksplorasi sebesar 30%.

Kantor pusat

Perusahaan ini berkantor pusat di Tour Total di distrik La Défense di Courbevoie , Prancis, dekat Paris. Bangunan ini awalnya dibangun antara tahun 1983 dan 1985 untuk Elf Aquitaine ; Total SA mengakuisisi gedung tersebut setelah merger dengan Elf pada tahun 2000.

Catatan lingkungan dan keselamatan

Pada tahun 1998, perusahaan Total SA didenda €375.000 karena tumpahan minyak yang membentang 400 kilometer dari La Rochelle ke ujung barat Brittany . Perusahaan hanya didenda sebesar itu karena mereka hanya bertanggung jawab sebagian karena Total SA tidak memiliki kapal tersebut. Penggugat telah meminta ganti rugi lebih dari $ 1,5 miliar.

Lebih dari 100 kelompok dan pemerintah daerah bergabung dalam gugatan itu. Total perusahaan didenda lebih dari $298.000. Sebagian besar uang akan masuk ke pemerintah Prancis, beberapa kelompok lingkungan, dan berbagai pemerintah daerah. Perusahaan Total SA juga didenda $ 550.000 untuk jumlah polusi laut yang berasal darinya. Setelah tumpahan minyak, mereka mencoba mengembalikan citra mereka dan membuka proyek konservasi penyu di Masirahdalam beberapa tahun terakhir.

Sebelum putusan di mana Total dinyatakan bersalah, salah satu rekan dalam insiden tersebut, Otoritas Maritim Malta (MMA), tidak diadili karena terlibat dalam insiden tersebut. Pada tahun 2005, Total mengajukan laporan ke pengadilan Paris yang menyatakan bahwa Total telah mengumpulkan sekelompok ahli yang menyatakan bahwa kapal tanker tersebut terkorosi dan bahwa Total bertanggung jawab untuk itu. Pengadilan mencari ahli kedua yang meninjau informasi ini, yang ditolak.

Pada tahun 2001, pabrik kimia AZF meledak di Toulouse , Prancis, sementara milik Total cabang Grande Paroisse . Pada tanggal 16 Januari 2008, Total diwajibkan untuk memberikan kompensasi kepada semua korban pencemaran yang disebabkan oleh tenggelamnya kapal Erika sebesar €192 juta. Ini merupakan tambahan dari €200 juta yang dihabiskan Total untuk membantu membersihkan tumpahan.

Perusahaan mengajukan banding atas putusan tersebut, kalah dalam dua banding berikutnya dan pasti dikutuk. Menurut CDP Carbon Majors Report 2017, perusahaan tersebut adalah salah satu dari 100 perusahaan teratas yang memproduksi emisi karbon secara global, bertanggung jawab atas 0,9% emisi global dari tahun 1998-2015.

Pada tahun 2021, Total menduduki peringkat ke-2 sebagai perusahaan yang paling bertanggung jawab terhadap lingkungan dari 120 perusahaan minyak, gas, dan pertambangan yang terlibat dalam ekstraksi sumber daya di utara Lingkaran Arktik dalam Indeks Tanggung Jawab Lingkungan Arktik (AERI).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *