Mengulas Perusahaan Minyak Petrobras Asal Brasil

Mengulas Perusahaan Minyak Petrobras Asal Brasil

Mengulas Perusahaan Minyak Petrobras Asal Brasil – Petróleo Brasileiro SA , lebih dikenal dengan singkatan Petrobras, adalah perusahaan multinasional Brasil milik negara di industri perminyakan yang berkantor pusat di Rio de Janeiro , Brasil . Nama perusahaan diterjemahkan menjadi Brazilian Petroleum Corporation — Petrobras .

Mengulas Perusahaan Minyak Petrobras Asal Brasil

 aspo-usa.com – Perusahaan ini menduduki peringkat #120 dalam daftar Fortune Global 500 terbaru . Pada tahun 2020 Forbes Global 2000 , Petrobras menduduki peringkat ke-70 sebagai perusahaan publik terbesar di dunia.

Sejarah

Petrobras didirikan pada tahun 1953 di bawah pemerintahan presiden Brasil Getúlio Vargas dengan slogan “The Oil is Ours” (Bahasa Portugis: “O petróleo é nosso”). Itu diberikan monopoli hukum di Brasil. Pada tahun 1953, Brasil hanya memproduksi 2.700 barel minyak per hari.

Baca Juga : Mengulas Perusahaan Minyak TotalEnergi 

Pada tahun 1961, kilang REDUC perusahaan mulai beroperasi di dekat Rio de Janeiro, dan pada tahun 1963, pusat penelitian Cenpes dibuka di Rio de Janeiro ; itu tetap menjadi salah satu pusat terbesar di dunia yang didedikasikan untuk penelitian energi. Pada tahun 1968, perusahaan mendirikan Petrobras Quimica SA (“Petroquisa”), anak perusahaan yang berfokus pada petrokimia dan konversinafta menjadi etena .

Petrobras mulai memproses serpih minyak pada tahun 1953, mengembangkan teknologi Petrosix untuk mengekstraksi minyak dari serpih minyak. Itu mulai menggunakan retort ukuran industri untuk memproses serpih pada 1990-an. Pada tahun 2006, Petrobras mengatakan bahwa retort industri mereka memiliki kapasitas untuk memproses 260 ton/jam minyak serpih.

Pada tahun 1994, Petrobras menempatkan Petrobras 36 , platform minyak terbesar di dunia , ke dalam layanan. Itu tenggelam setelah ledakan pada tahun 2001 dan merupakan kerugian total. Pada tahun 1997, pemerintah menyetujui UU N.9.478, yang mematahkan monopoli Petrobras dan memungkinkan persaingan di ladang minyak Brasil, dan juga membentuk agen perminyakan nasional Agência Nacional do Petróleo, (ANP) yang bertanggung jawab atas regulasi dan pengawasan industri perminyakan , dan Dewan Kebijakan Energi Nasional, sebuah badan publik yang bertanggung jawab untuk mengembangkan kebijakan energi publik. Pada tahun 1999, Badan Perminyakan Nasional menandatangani perjanjian dengan perusahaan lain, mengakhiri monopoli perusahaan.

Pada tahun 2000, Petrobras membuat rekor dunia untuk eksplorasi minyak di perairan dalam, mencapai kedalaman 1.877 meter (6.158 kaki) di bawah permukaan laut. Pada tahun 2002, Petrobras mengakuisisi perusahaan Argentina Perez Companc Energía (PECOM Energía SA) dari Perez Companc Family Group [ es ] dan yayasan keluarganya senilai $1,18 miliar. Akuisisi ini mencakup aset di Argentina, Brasil, Venezuela, Bolivia, Peru, dan Ekuador, cadangan minyak mentah 1,1 miliar barel dan produksi 181 ribu barel setara minyak (1.110.000 GJ) per hari.

Pada tahun 2005, Petrobras mengumumkan usaha patungan dengan Nippon Alcohol Hanbai KK untuk menjual etanol Brasil ke Jepang, yang disebut Etanol Brasil-Jepang. Pada tanggal 21 April 2006, perusahaan memulai produksi pada platform minyak P-50 di lapangan Timur Albacora di Campos Basin, yang membuat Brasil mandiri dalam produksi minyak. Pada November 2015, perusahaan telah mengumpulkan $128 miliar utang, 84% di antaranya dalam mata uang asing.

Operasi

Area bisnis

Perusahaan beroperasi di enam bidang bisnis, terdaftar dalam urutan pendapatan:

  • Penyulingan, transportasi dan pemasaran – penyulingan, logistik , transportasi, operasi perdagangan, produk minyak dan ekspor dan impor minyak mentah dan investasi petrokimia di Brasil
  • Eksplorasi dan produksi – minyak mentah, cairan gas alam (NGL) dan eksplorasi, pengembangan, dan produksi gas alam di Brasil
  • Distribusi – distribusi produk minyak, etanol , biodiesel dan gas alam ke pedagang grosir dan melalui jaringan ritel Petrobras Distribuidora SA di Brasil
  • Gas dan listrik – transportasi dan perdagangan gas alam dan LNG, dan pembangkitan dan perdagangan tenaga listrik, dan bisnis pupuk
  • Internasional – eksplorasi dan produksi minyak dan gas, penyulingan, transportasi dan pemasaran, distribusi dan operasi gas dan listrik di luar Brasil
  • Biofuel – produksi biodiesel dan produk sampingannya serta aktivitas terkait etanol seperti investasi ekuitas , produksi dan perdagangan etanol , gula, dan kelebihan listrik yang dihasilkan dari ampas tebu

Produksi dan cadangan

Petrobras mengendalikan aset minyak dan energi yang signifikan di 16 negara di Afrika, Amerika Utara, Amerika Selatan, Eropa, dan Asia. Namun, Brasil mewakili 92% dari produksi Petrobras di seluruh dunia pada tahun 2014 dan menyumbang 97% dari cadangan Petrobras di seluruh dunia pada tanggal 31 Desember 2014, ketika perusahaan memiliki 8.112,8 juta barel setara minyak (4,9633 × 10 10 GJ) terbukti cadangan yang dikembangkan dan 4.599,7 juta barel setara minyak (2,8140 × 10 10 GJ) dari cadangan terbukti yang belum dikembangkan di Brasil .

Dari jumlah tersebut, 62,7% berlokasi di Cekungan Campos lepas pantai . Prospek pertumbuhan terbesar bagi perusahaan adalah ladang minyak Tupi di Santos Basin. Pada tahun 2015, perusahaan memproduksi 2.284 juta barel setara minyak (13.970.000 GJ) per hari, dimana 89% adalah minyak bumi dan 11% adalah gas alam .

Investasi internasional

Eksplorasi minyak global Petrobras, seperti yang ditunjukkan pada Desember 2006 dengan total 243.292 BOED Kilang di Cochabamba , Bolivia , yang dinasionalisasi oleh pemerintah Bolivia pada 2007 Cadangan yang disimpan di luar Brasil menyumbang 8,4% dari produksi pada tahun 2014. Sebagian besar cadangan ini berada di Amerika Selatan ; perusahaan memiliki aset di Bolivia dan Kolombia . Petrobras memiliki kilang di Texas (100.000 barel per hari throughput). Perusahaan juga memiliki blok eksplorasi di Teluk Meksiko .

Produksi

Pada tahun 1961, ahli geologi Petrobras Walter K. Link menerbitkan memorandum Link , yang menyiratkan bahwa perusahaan lebih baik menjelajahi lepas pantai daripada di darat. Pada tahun 1963, Petrobras menemukan ladang minyak Recôncavo baiano [ pt ] dan Carmópolis .

Pertumbuhan perusahaan terhenti oleh krisis minyak tahun 1973 . Seluruh negara terpengaruh, dan “keajaiban Brasil”, periode ketika pertumbuhan PDB tahunan melebihi 10%, berakhir. Petrobras hampir bangkrut. Pada tahun 1974, perusahaan menemukan ladang minyak di Cekungan Campos . Penemuan ini meningkatkan keuangannya dan membantunya merestrukturisasi secara nasional. Pada tahun 1975, Pemerintah Brasil sementara mengizinkan operator asing ke Brasil, dan Petrobras menandatangani kontrak eksplorasi dengan perusahaan asing untuk ladang minyak di Brasil.

Perusahaan terkena dampak krisis energi 1979 , meskipun tidak separah tahun 1973. Pada tahun 1997, Petrobras mencapai tonggak produksi 1 juta barel (160.000 m 3 ) per hari. Perusahaan juga melaksanakan perjanjian dengan pemerintah Amerika Latin lainnya dan mulai beroperasi di luar Brasil.

Pada tahun 2003, pada peringatan 50 tahun, Petrobras melampaui 2 juta barel setara minyak (12.000.000 GJ) produksi harian. Pada 1 Mei 2006, setelah konflik gas Bolivia, presiden Bolivia Evo Morales mengumumkan nasionalisasi semua ladang gas dan minyak di negara itu dan memerintahkan pendudukan semua ladang oleh Angkatan Darat Bolivia .

Pada tanggal 4 Mei 2006, Petrobras membatalkan rencana investasi masa depan yang besar di Bolivia sebagai hasilnya. Pemerintah Bolivia menuntut peningkatan pembayaran royalti dari perusahaan minyak asing menjadi 82%, tetapi akhirnya membayar bunga royalti 50%. Pada tahun 2007, Petrobras meresmikan Petrobras 52 Oil Platform. 52 adalah platform minyak Brasil terbesar dan terbesar ketiga di dunia.

Pada tahun 2007 dan 2008, Petrobras membuat beberapa penemuan minyak besar termasuk ladang minyak Tupi (sebelumnya dikenal sebagai ladang minyak Lula), ladang Jupiter , dan ladang Sugar Loaf , semuanya di Cekungan Santos , 300 km di lepas pantai Rio de Jeneiro . Ladang minyak ditemukan oleh kemitraan yang mencakup Petrobras, Royal Dutch Shell , dan Galp Energia . Namun, perkiraan cadangan lapangan baru ini sangat bervariasi.

Platform P-51, platform semisubmersible pertama yang dibangun seluruhnya di Brasil, mampu memproduksi hingga 180.000 barel minyak per hari, mulai berproduksi di Campos Basin pada Januari 2009, dan pada Februari 2009, China setuju untuk meminjamkan Petrobras US$10 miliar sebagai imbalan atas pasokan 60.000-100.000 barel minyak per hari ke anak perusahaan Sinopec dan 40.000-60.000 barel minyak per hari ke PetroChina . Pada bulan Agustus 2009, Petrobras mengakuisisi aset Esso milik ExxonMobil di Chili seharga US$400 juta.

Pada bulan September 2010, Petrobras menyelesaikan penawaran saham senilai US$70 miliar, penawaran saham terbesar dalam sejarah, yang akan digunakan untuk mengembangkan ladang minyak yang baru ditemukan. Giovanni Biscardi dan Machado Meyer mewakili Petrobras. Biscardi membawa praktik perusahaan Brasilnya ke Greenberg Traurig pada Januari 2020.

Pada tahun 2012, Petrobras menyerahkan izin untuk melakukan eksplorasi lepas pantai di Selandia Baru. Pada Juli 2013, aksi mogok pekerja menghentikan produksi di beberapa anjungan minyak perusahaan. Pada bulan September 2013, Petrobras menjual sebelas blok eksplorasi dan produksi darat di Kolombia kepada Perenco seharga US$380 juta.

Pada bulan September 2013 Organizações Globo melaporkan di televisi nasional bahwa pemerintah AS telah memata-matai Petrobras. Informasi ini dilaporkan diberikan oleh jurnalis AS Glenn Greenwald . Petrobras mengumumkan bahwa mereka menginvestasikan R$21 miliar selama lima tahun untuk meningkatkan keamanan datanya. Pada tahun 2014, perusahaan menjual asetnya di Peru ke PetroChina senilai US$2,6 miliar. Juga pada tahun 2014, Petrobras menetapkan rekor perusahaan baru untuk produksi harian rata-rata 2,863 juta barel setara minyak (17.520.000 GJ).

Pada Januari 2017, perusahaan menyelesaikan penjualan 100 persen Petrobras Chile Distribuición Ltda (PCD) ke Southern Cross Group. Transaksi tersebut termasuk lisensi merek Petrobras dan Lubrax untuk jangka waktu 8 tahun. Untuk mengoperasikan aset yang diperoleh dari Petrobras di Chili, Southern Cross mendirikan Esmax, sebuah perusahaan yang bertindak sebagai pemegang lisensi Petrobras di segmen distribusi bahan bakar dan pelumas.

Pada Maret 2019, perusahaan menyelesaikan penjualan 100 persen Petrobras Paraguay Distribución Limited (PPDL UK), Petrobras Paraguay Operaciones y Logistica SRL (PPOL) dan Petrobras Paraguay Gas SRL (PPG) ke Grupo Copetrol, melalui anak perusahaannya Paraguay Energy. Perjanjian tersebut memberikan lisensi untuk penggunaan eksklusif merek Petrobras oleh Nextar (penerus Petrobras Paraguay Operaciones y Logística SRL) di stasiun layanan negara itu, untuk jangka waktu awal lima tahun.

Pada bulan Februari 2021, perusahaan menyelesaikan penjualan seluruh saham di Petrobras Uruguay Distribución SA (PUDSA), oleh anak perusahaan tidak langsung (Petrobras Uruguay Sociedad Anónima de Inversión -PUSAI), di Uruguay, kepada Mauruguay SA, anak perusahaan tidak langsung yang sepenuhnya dimiliki oleh Disa Corporación Petrolífera SA (DISA). Pada Januari 2020, Petroleo Brasileiro menyatakan mengakhiri semua bisnisnya di Afrika setelah menyelesaikan penjualan 50% saham Petrobras Oil & Gas BV.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *